Saturday, December 31, 2011

Saman dunia vs saman akhirat


02:05 am

1 Januari 2012

Pertama kalinya dalam hidup saya kena saman kerana masuk lambat ke kampus selepas menjalani xpdc tahun baru. Dengan wajah dan senyuman yang manis masih lagi boleh tersenyum dengan akak guard tu walaupun dalam hati rasa geram je. Allah. Allah

Apalah sangat kena saman kerana melanggar peraturan manusia, andai peraturan Allah pun ada sistem saman macam ni, confirm dah pokai dan muflis sebab tidak mampu untuk membayarnya.

Ini adalah antara beberapa kesalahan di kampus:

Squatting RM 50
failure to conserve energy (electricity & water) RM 50
Disturbing the peace & transquility in the Mahallah RM 50
Loss of key room RM 50
Making noise RM 50
Parking at reserved parking RM 50
smoking RM 50
Cooking RM 50
Late registration RM 50


Antara kesalahan peraturan Allah di atas muka bumi ini:

Membazir air ketika wudu' RM 50
Melewat-lewatkan solat RM 50
Tidak menghormati hak jiran RM 50
Menyakiti manusia RM 50
Mempersendakan hukum Allah RM 50
Riya' RM 50
Tak ikhlas dalam amalan RM 50
Pakaian tidak menutup aurat RM 50
Tidak khusyuk dalam solat RM 50
Membaca Alquran tanpa tajwid yang betul Rm 50
Membuang masa dengan perkara sia-sia RM 50

dan banyak lagi peraturan dan undang-undang Allah yang kita tidak mampu menghitungnya, berapa banyak saman yang kita perlu bayar. Ganjaran dan balasan Allah tidak diperlihatkan secara langsung di dunia ini, kerana itu manusia masih mampu melanggar peraturan Allah sewenang-wenangnya.

Kerana itu juga Islam datangkan konsep taubat.

Rahmat Allah sangatlah luas

Bagi mereka yang hati-hatinya masih lagi hidup.

Insan-insan suci, mereka adalah pilihan Allah.


Monday, December 26, 2011

Mumtaz dunia akhirat



Kiranya peperiksaan ini medan juangmu,maka bertarunglah sedaya upayamu kerana ALLAH..kau telah dpertaruhkan segala ilmu dari gurumu,maka manfaatkanlah ia semampu akalmu utk memartabatkn kedudukan ummahmu,bukan semata2 utk kepuasan diri....Tuhanmu x menilai natijahnya ttp yg dinilai adalah kesungguhanmu,berjuanglah wahai pejuang, dengan kalimah Tuhanmu, dengan ilmu yang dipinjamkn sementara kepadaamu....yang selebihnya sandarkn saja pada ketentuannya.

A is for ALLAH~selamat mengulangkaji....salam imtihan

30/12/2011 - Research Methodology
4/1/2012 - Industrial Pharmaceutical Regulation
5/1/2012 - Herbal medicine
13/1/2012 - Drug Abuse


Monday, December 19, 2011

Muhasabah Alquran



Masih berkilat atau sudah berkarat kah alquran di dada? Satu semester bakal berakhir tanpa kelas tasmi' dan diikuti satu semester lagi selepasnya.. Allah. Hanya berbekalkan disiplin dan kekuatan diri sendiri untuk istiqamah menjaga kalamMU..

Ya Allah, hadiahkanlah Al quran ke dalam hati kami..redhailah kami sebagai penghafaz kalamMU.. amin..


Catatan Borneo 4


Hari ke 5 (26 Oktober 2011)

Hari ini merupakan hari terakhir kami di Brunei. Seawal jam 7 pagi kami bersiap-siap untuk bertolak ke bandar dengan ditemani sahabat2 MPP dari UBD. Bandar Seri Begawan. Seindah namanya. Pada masa yang sama kami terus mengangkut segala beg dan barang2 untuk check out kerana flight kami dijadualkan pada jam 2.30 pm.

Dalam perjalanan ke Muzium Brunei, kami melalui perkampungan air. Teruja melihat perkampungan tersebut. Rumah, sekolah, masjid hatta stesen minyak juga berada di atas air. Kerana kesuntukan masa, kami tidak berkesempatan untuk singgah ke sana. hanya dapat melihatnya dari kejauhan.

Antara tempat menarik yang sempat kami lawati antaranya Pasar Tamu Kianggeh, Muzium Brunei, Kampung Ayer dan Royal Regalia. Di Royal Regalia, terdapat banyak barang-barang perhiasan Kesultanan Brunei dan kerabatnya. Sebelum bertolak ke airport, kami sempat solat jama' zohor and asar di Masjid Sultan Omar Ali Saifuddin yang merupakan masjid yang terletak di tengah-tengah bandar Brunei. Antara masjid yang mesra jemaah dan unik kerana terletak di atas air. Juga terdapat tasik yang indah dengan dihiasi replika kapal yang sangat menarik perhatian semua pengunjung. Kami dimaklumkan bangunan2 di Brunei tidak boleh melebihi ketinggian masjid. Alhamdulillah, masjid adalah syiar Islam di sana.

Flight bertolak pada jam 2.30pm dan selamat sampai ke KLIA pada jam 5.00 pm. Alhamdulillah, tiba dengan selamatnya di UIA kuantan pada jam 2.30 am.


Sunday, December 11, 2011

Catatan Borneo 3

Hari ke-4 (25 October 2011)

Pada hari ini, seharian program kami di UBD dan campus tour dari pagi hingga petang. Dimulakan dengan pertemuan dan perkongsian pintar di antara MPP UBD, SRC IIUM dan MRC Talhah. Banyak yang diperbincangkan antaranya berkenaan prgram-prgram dan sistem MPP itu sndiri yang ternyata jauh berbeza di antara UBD dan UIAM. Sessi dialog diteruskan lontaran-lontaran persoalan dan bertukar-tukar pandangan di antara 2 kampus ini. Alhamdulillah, banyak yang kami dapat belajar daripada UBD terutamanya tentang 'peace & safety' nya belajar dan tinggal di kampus tersebut. MPP UBD akan mengawal selia semua persatuan yang ditubuhkan di sana dan pemberian budget setiap persatuan juga adalah dibawah seliaan MPP. Penubuhan satu2 persatuan di sana agak mudah, hnya memerlukan 5-10 ahli sahaja.

(Faculty of Science)

Sessi perkongsian dua hala tersebut berakhir menjelang zohor. Kami dibawa untuk bersolat di masjid UBD yang cantik dan indah. Masjid yang mesra jemaah. Pada sebelah petangnya, kami meneruskan aktiviti dengan melawat library UBD, Cansellory, Bangunan admin, Student center dan fakulti2 yang terdapat di UBD. Agak kepenatan dengan cuaca disana yang agak panas dan berjalan kaki mengelilingi satu kampus. Namun, bukan selalu pengalaman itu diperoleh.


(Bangunan Student affairs)

(Perkongsian pintar UBD-UIAM)

Campus tour berakhir menjelang asar. Kemudian, kami telah mengadakan sharing moment bersama ahli-ahli MYC (muslim youth club) di Muzakarah hall yang terletak di masjid UBD. MYC adalah satu-satunya persatuan yang berbentuk islamik di UBD ini. Mereka menyediakan program2 dakwah antaranya kem ibadah dan mass gathering sesama ahlinya setiap minggu. Apa yang menariknya, setiap minggu akan ada topik-topik yang diperbincangkan dan akan disampaikan oleh ahli MYC sendiri. Ini bertujuan untuk melahirkan ahli MYC yang mahir public speaking dan cakna isu. Ini adalah salah satu platform dakwah yang mereka gerakkan di UBD.


(Welcoming remark yang terpampar di TV plasma library UBD)


(salah satu replika yang menarik perhatian kami)

Pada sebelah malam, kami dijemput untuk makan malam dirumah saudari mukramah, salah seorg ahli rombongan kami. Beliau adalah warganegara Malaysia, tapi PR Brunei sebab mak ayah beliau bekerja di sana.

Aktiviti malam itu diteruskan dengan ber 'shopping'..kami di bawa ke sebuah kedai untuk membeli cenderahati brunei yang boleh dijadikan buah tangan buat keluarga dan sahabat-sahabat di Malaysia.

(Student Center UBD, nampak mewah dan cantik)



Thursday, December 8, 2011

Catatan Borneo 2



Malam 24 October 2011, 7.00pm

Dengan selamatnya sampai ke Universiti Brunei Darussalam (UBD). Kami disambut oleh AJK Kolej kediaman mereka. Diberikan kunci bilik untuk chek-in. Bilik asrama di sini agak mewah bagi kami. 1 bilik, 1 pelajar. macam bilik hotel pn ada. Kemudahan asrama yang sangat lengkap. Setiap blok ada 3-4 mesin basuh. Dalam shower, ada paip air sejuk dan air panas. Setiap level, ada pantry yang disediakan peti ais, dapur dan microwave. Setiap level, ada bilik TV yang berhawa dingin. Usai khidmat diri dan solat, kami bergerak untuk dinner bersama pihak UBD. Mereka menyediakn satu majlis resepsi khas untuk menyambut tetamu mereka. Kebetulan, UTM Skudai juga melakukan lawatan dan pembentangn kertas kerja di UBD. Dewan resepsi mereka yang simple, tapi nampak mewah. Alhamdulillah. Saat ini saya banyak belajar tentang islamiknya Brunei ni.


Pertamanya, bila majlis bermula, terdengar suara pengerusi majlis, seorang perempuan. Semua duk tercari-cari mana pengerusinya. Tiada. Beliau duduk di belakng stage barangkali. Hnya suara sahaja kedengaran. It's good!.

(kumpulan hadrah yang memukau hadirin)

kedua, semasa persembahan mereka. Agak islamik persembahan kebudayaan mereka. Persembahan kumpulan hadrah, qasidah dan nasyid yang sangat mengujakan.


(persembahan nasyid yang menarik, bergaya macam nak bersilat)

(Delegasi UIAM bersama Dekan fakulti UBD)


Ketiga, semasa makan. Semua VIP mereka mengambil makanan di tempat yang sama dengan pelajar. Tiada perbezaan jawatan. kelihatan pensyarah mereka sangat mesra dengan pelajar. Ukhuwah mantap. Sangat kagum dengan mereka. Sebelum bersurai, ada sesi photografi bersama VIP mereka yang juga merupakn Dekan2 fakulti. Selepas bergambar, kami sempat berbual mesra dengan VIP mereka. Sangat seronok berbual dengan mereka. Malam pertama di Brunei telah mendedahkan saya dengan nilai-nilai islam yang sangat dipraktikan disini walaupn ramai kawan-kawan yang lain tidak mnyedari perkara ini.

Melihat dengan mata, menilai dengan hati dan akal. Semoga Allah terus membuka pintu hati kita untuk melihat kebesaran dan keindahan agamaNYA dalam segenap ruang hidup ini.


to be continue...

Wednesday, December 7, 2011

Pesanan Muaz bin Jabal tentang ILMU


Print

Nasihat Muaz bin Jabal berhubung fadhilat mengajar ilmu, katanya, "Ilmu adalah teman seiring ketika keseorangan. Orang memiliki ilmu laksana mempunyai guru sebagai pembimbing dan teman, meskipun berseorangan. Dengan ilmu membolehkan manusia mengEsakan dan mentaati Allah dengan penuh kepatuhan dan kefahaman. Ilmu juga penunjuk arah dalam menegakkan agama Allah Taala, ia jadi penghibur ketika menderita dan kesusahan".


Nasihatnya lagi, "Allah Taala mengangkat orang tertentu (daripada kalangan berilmu) menjadi pemimpin, orang ramai boleh menuruti jejaknya".


Berdasarkan nasihat Muaz itu menunjukkan seorang pemimpin mestilah mereka yang berilmu, khususnya ilmu mentauhid Allah Taala. Nasihat Muaz seterusnya, "Seorang manusia (berlimu) akan sampai ke peringkat orang yang baik-baik dan ke darjat yang tinggi".


Nasihatnya lagi, "Dengan memiliki ilmu menjadi sebab seseorang itu rela bertaraf hamba di sisi Allah Taala". Dengan bertaraf hamba, lahirlah ketaatan yang mutlak kepada Allah Taala. Tidak salah mengaku sebagai rakyat kepada sesuatu negara, tetapi ia mesti didahului dengan ikrar penghambaan kepada Allah Taala. Untuk menjadikan diri sebagai hamba, mereka wajib mengenali siapa Allah Taala dan siapa dirinya. Untuk itu mereka mesti mengaji daripada orang alim yang mursyid.


Seorang yang berilmu berkewajiban mengajar orang lain pula, agar orang itu mengerti dirinya sebagai hamba Allah Taala. Jika kuli sanggup patuh dengan arahan majikannya, maka sebagai hamba Allah Taala semestinya lebih bersedia melaksanakan segala suruhanNya, tanpa mengira waktu siang atau malam dengan wang ringgit emas permata serta jiwa dan nyawa.


Nabi Muhammad S.A.W itu bukan saja sebagai Rasulullah, tetapi Allah Taala menyebut sebagai 'hamba Allah', seperti yang ditegaskan melalui firmanNya yang bermaksud, "Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan 'hambaNya' pada suatu malam dari Masjid Al Haram (Makkah) ke Masjidil Aqsa (Baitulmaqdis)". (Al Isra':1)


Dalam ayat ini Allah Taala telah memperjalankan hambaNya, tidak pula menggunakan perkataaan NabiNya atau RasulNya, sedangkan bagi manusia sebagai umatnya lebih selesa menggunakan perkataan Nabi atau RasulNya berbanding dengan hambaNya. Sesungguhnya Allah Taala mengasihi seseorang atas kadar sifat kehambaannya. Semakin seseorang memperlihatkan kesetiaannya kepada Allah, semakin terserlah sifat ubudiyahnya. Nabi Muhammad S.A.W adalah kemuncak hamba Tuhan di muka dunia.


Justeru, sifat kehambaan itu menyebabkan Allah Taala menyebut memperjalankan 'hambaNya' di suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa. Sebutan hamba itu lebih tepat di sisi Tuhan Yang Esa. Sebab itu, nama-nama yang paling baik untuk manusia ialah yang dimulai dengan 'Abdu' (hamba) seperti Abdullah, Abdul Rahman, Abdul Rahim dan sebagainya. Kajian menunjukkan bahawa nama yang dimulai dengan Abdu hanya ada pada orang Islam, tidak wujud di kalangan penganut agama lain.


Kesan daripada ilmu yang dipelajari, masyarakat Islam sangat berbangga dengan taraf hamba Allah Taala. Justeru, AsmauLlah Al Husna yang 99 itu boleh dirangkaikan dengan 'Abdu' untuk dijadikan nama bagi anak anak keluarga mereka. Dengan sebab ilmu manusia sanggup menjadi hamba Allah Taala (Wabihi Yu'bad). Jika semakin tinggi seseorang itu mengaji tetapi tidak bersedia menjadi hamba Tuhan bahkan menjadi hamba pihak lain seperti hamba harta kekayaan, hamba nafsu dan sebagainya, maka yang demikian itu bukan ilmu yang dikehendaki Allah Taala.


Sekadar meninggalkan yang haram tidak dinamakan warak, kerana ia hanya suatu kewajipan sebagai seorang Muslim dan Mukmin. Jika orang alim yang bersikap demikian ia digelar sebagai 'ulama us Su' (ulama yang rosak).


Nasihat Muaz bin Jabal lagi, "Dengan ilmu itu manusia sanggup meng-Esakan Allah Taala (Wabihi Yuwahhadu)". Yang dimaksudkan dengan tuhan ialah sesuatu yang disayangi hingga dipuja dan ditaati oleh manusia. Mereka sanggup membuang masa untuk berbalah dan berselisih pendapat mengenainya. Persoalan itu mengikut istilah ialah 'Ma'bud' (perhambaan) sama ada dengan sedar atau sebaliknya mereka telah menjadikannya sebagai tuhan. Dengan pengertian itu maka banyak perkara yang dijadikan tuhan oleh para pemujanya, tetapi semuanya ditolak oleh Islam kecuali hanya Allah Taala sahaja Tuhan Yang Maha Esa yang dapat memberi hidayah dan menyelamatkan manusia di akhirat.


Nasihat Muaz seterusnya, "Dengan ilmu itu manusia menjadi warak". Maksud warak ialah sanggup meninggalkan perkara yang Tuhan tidak setuju walaupun ia hanya makruh, padahal melakukan yang makruh tidaklah berdosa. Sekadar meninggalkan yang haram tidak dinamakan warak, kerana ia hanya suatu kewajipan sebagai seorang Muslim dan mukmin, sebagaimana mereka wajib melaksanakan perintah Allah Taala yang lain.


Nasihat Muaz seterusnya, "Dengan ilmu juga manusia berusaha menghubung silaturahim". Kejayaan besar Nabi S.A.W ialah menjalin silaturrahim di kalangan umat yang sedang berkerisis berdasarkan ajaran Al Quran. Apabila sesama umat Islam berjabat salam, serentak itu lidah mereka mengucap selawat atas Nabi s.a.w. Sebagai mengenang jasa Nabi S.A.W telah menjalinkan silaturahim antara puak Arab yang berpecah.


Nasihatnya lagi, "Ilmu ibarat imam dan amalan adalah makmumnya". Yakni ilmu dan amal tidak boleh dipisah, jika ilmu tidak diamal, maka ilmu menjadi sia-sia.


Tazkirah akhir Muaz, "Diilhamkan ilmu agama untuk insan yang bertuah (sa'adah), dihalangNya ilmu kepada golongan yang celaka (asqiya')".


Oleh Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat


sumber: http://www.tarbawi.my/index.php/inspirasi/mimbar-ulama/187-golongan-bahagia-dan-hina-dalam-menuntut-ilmu

Wednesday, November 30, 2011

Catatan Borneo 1


Alhamdulillah, Kembali meneruskan catatan perjalanan dan pengalaman di bumi Borneo, Sarawak dan Brunei.

Hari pertama (22 October 2011)

Bertolak dari UIAM Kuantan ke KLIA pada pukul 5 pagi. Perjalanan selama lebih kurang 3-4 jam merentasi Banjaran Titiwangsa yang tenang. Sampai di KLIA pada jam 10 pagi. Masih banyak lagi masa sementara menunggu pesawat MAS berlepas ke Brunei pada pukul 1.00 pm. Tiba di Lapangan Terbang Brunei pada jam 3.30 pm. Perjalanan selama 2 jam lebih dalam pesawat yang selesa tidak memenatkan. Alhamdulillah. Berdebar menanti pesawat mendarat. Bermacam persoalan bermain di fikiran. Brunei Darussalam. Seindah namanya.


(Check in luggage at KLIA)


Selepas urusan imigresen dan sebagainya, kami terus ke surau untuk solat jama' zohor dan asar sementara menunggu bas yang akan membawa kami ke Limbang, Sarawak. Perjalanan ke Limbang memakan masa 2 jam. Pemandu pelancong pun memainkan peranannya untuk memperkenalkan Brunei kepada kami. Sampai di sempadan Brunei-Limbang, jalan agak sesak dengan kenderaan yang beratur panjang untuk keluar masuk ke Brunei. Urusan imigresen di sempadan hanya beroperasi sehingga jam 10 pm sahaja. Ramai penduduk di Limbang yang bekerja di Brunei kerana pendapatan yang lumayan dan kekangan pekerjaan di tempat mereka.



(Majlis penutup program Motivasi SMKA Limbang)

Tiba di SMKA Limbang pada jam 8 pm. inilah destinasi pertama kami. Membawa misi kemasyarakatan dan ukhuwwah buat adik-adik ini. Program kami di mulakan dengan majlis perasmian Program Motivasi pelajar SMKA Limbang bersama Mahasiswa/wi UIAM Kuantan.
Sedikit briefing dan pembahagian kumpulan. Sedikit cabaran dilalui untuk mengendalikan adik2 yang ramai dan longhat bahasa mereka yang kadang-kadang payah untuk saya memahaminya.

p/s: Hari pertama banyak belajar tentang kesabaran, kegigihan dan apa saja yang sewaktu dengannya.

(SMKA Limbang dari pandangan atas. sangat luas)


Hari Kedua (23 October 2011)

Masih lagi meneruskan program di SMKA Limbang bersama adik2 ini. Seawal pukul 4.30 am, subuh berjemaah bersama mereka. Surau yang terletak di atas bukit memerlukan kekuatan mental dan kerajinan untuk mendaki tangga2nya. Usai solat subuh, tazkirah oleh saudara Ahmad fatihi Makhtar. Pukul 6 am, hari dah cerah. Dari atas bukit, saya dapat melihat keindahan dan keluasan kawasan sekolah ini. Hebat ciptaan Allah. Aktiviti pada hari ini, Seharian berinteraksi secara langsung bersama adik2. Ceramah motivasi oleh fellow pengiring, kak ros. Group binding. Modul dalam kumpulan. Aktiviti paling menarik adalah tressure hunt. Dengan checkpoint2 yang telah disediakan, menjadi salah satu cara untuk menerapakn nilai-nilai islam dan pngetahuan agama kepada mereka. Sekalipun mereka adalah pelajar SMKA, tetapi tahap mereka tidak sama seperti pelajar SMKA di semenanjung. Agak sedih dan sayu melihat mereka. Double standard dalam pendidikan kah? erm...

(program sedang berjalan-group binding)

(kawasan sekolah yang berbukit-bukit)

Cabaran dakwah yang sangat besar. Tanggungjawab dakwah yang perlu dipikul. Allah....

Majlis penutup pada malam hari. Hujan lebat beserta blackout. Ada juga adik2 yang terkena gangguan. Alhamdulillah, semua berjalan lancar. Majlis ikrar dan akujanji dilakukan dengan baik. Sedikit ucapan oleh pengetua sekolah, Ust Ali dan wakil rombongan. Penyampaian hadiah dan cenderahati buat sekolah yg sudi menerima kedatangan kami. Akhir sekali, persmbahan oleh kakak2 dan abang2 khas buat adik2...persembahan yang tidak dirancang, last minute planning, but nice! Berusaha untuk menggembirakan dan meraikan mereka.

p/s : hari kedua; tanggungjawab dakwah, kesempitan hidup, nikmat yang perlu disyukuri, pengorbanan mendidik anak bangsa, kepentingan menuntut ilmu.



(bergambar terakhir sbelum meninggalkan sekolah)




Hari ke 3 (24 October 2011)

Melawat ke Kampung Bidang, Limbang. Sebuah perkampungan yang aman damai. Membawa misi mahasiswa turun ke lapangan masyrakat. Menabur bakti, menyemai kasih bersama penduduk kampung ini. Program dimulakan dengan sedikit taklimat oleh Pengerusi Surau, gotong royong membersihkan surau, solat berjemaah, makan tenghari, penyampaian sumbangan dan bersurai.


(makcik-makcik Kg Bidang yang sangat sporting)


Sambil menyantuni penduduk kampung, kami berusaha menimba pengalaman dan budaya mereka, berbual-bual mesra sambil menyelitkan unsur-unsur dakwah. Seperti yang sedia maklum, pengamalan agama islam mereka sangat kurang. Penduduk kampung ini terdiri daripada beberapa etnik antaranya melayu dan bisaya. Komuniti Muslim disini agak minoriti.

Kami melakukan gotong-royong dengan sumber peralatan yang agak terhad. Jadinya, masing-masing kena kreatif membuat kerja. Usai aktiviti di surau, kami berkesempatan menziarahi ketua kampung di rumahnya. Beliau beragama kristian. Namun begitu, 2 orang daripada anaknya beragama islam dan mereka tinggal bersama. Beliau banyak berkongsi bersama kami tentang kepelbagaian agama dan bangsa di kampung tersebut. Sungguhpun mereka berlainan agama, namun mereka hidup dengan aman. Saling hormat-menghormati dan mengamalkan toleransi agama yang baik. Namun, tugas dakwah kita perlu dipergiatkan di sini..



(bergambar bersama ketua kampung Bidang)

Selesai menziarahi ketua kampung, dalam perjalanan ke Brunei, kami sempat singgah ke sebuah tempat yang sangat best. Lumpur Bebuak namanya. Sebuah tempat yang terletak jauh ke pedalaman Limbang, yang mana terdapat lumpur yang membuak keluar dari bumi, lumpur tersebut agak berminyak dan dikatakan baik untuk kulit. Makanya, ramailah yang membuat masker dan bermain2 dengan lumpur tersebut. Yang menariknya, ada berpuluh-puluh tempat lumpur tu..


(lumpur bebuak)

Ini adalah program terakhir kami di Sarawak. Sebentar lagi akan meneruskan perjalanan ke Brunei...

to be continue....


Tuesday, November 29, 2011

Pakaian Taqwa




Di pagi hari yang hening, usai menyiapkan assignment dan solat sunat. Membelek-belek inbox emel yang dihantar oleh sahabat-sahabat. Sekadar perkongsian.


Sahabat saudaraku fillah...


Pakaian merupakan salah satu simbol kemajuan peradaban manusia. Masyarakat moden yang Islami akan menjadikan pakaian sebagai sumber kreatifitas untuk menciptakan berbagai mode pakaian yang berfungsi bukan hanya bernilai keindahan tapi lebih dari itu pakaian berfungsi sebagai penutup aurat.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman yang artinya : " Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. " ( QS. Al-A'raf : 26). Yang dimaksud dengan pakaian taqwa adalah pakaian penutup aurat yang dapat menghindarkan seseorang dari terjerumus ke dalam kesulitan dan bencana baik di dunia dan di akhirat. Allah menjadikan pakaian salah satunya berfungsi untuk menutup aurat. Batas aurat bagi lelaki adalah antara pusat sampai lutut, sedangkan wanita adalah seluruh tubuhnya kecuali muka dan telapak tangan.

Tapi sering terjadi terutama ketika menghadiri pesta lelaki begitu rapi berpakaian sedangkan wanita aurat dibiarkan terbuka bahkan berpakaian amat minim, astaghfirullahal azim...pemandangan yang begitu memprihatinkan. Padahal kalau saja mereka tahu akan akibatnya tentu akan berpikir seribu kali untuk melakukannya. Rasulullah S.A.W bersabda yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah : " Sesungguhnya wanita yang berpakaian tetapi telanjang mengajak wanita lain untuk mengikutinya dan mengundang laki-laki untuk berbuat jahat ( para wanita jenis ini ) tidak akan masuk surga. "

Sahabat saudaraku fillah...

Muslimah yang baik akan selalu menjaga auratnya sehingga tidak mudah dilihat bahkan disentuh oleh orang yang belum halal baginya.Tubuh akan semakin berharga bila dibalut dengan pakaian taqwa kerana ia sebaik-baik dan seindah-indah pakaian. Awalnya mungkin sulit bagi kita untuk memakainya karena tidak terbiasa. Tapi kalau tidak dimulai dari sekarang bila lagi? erti dari berjilbab ( menutup aurat bagi wanita ) adalah mengenakan pakaian yang longgar, tidak ketat, tidak tipis dan panjang sampai menutup mata kaki. Selain baju, kita harus memakai tudung yang menutup kepala,telinga, leher dan dada " .... Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya...." ( QS. An-Nur :31).


Sahabat saudaraku fillah...

Setelah kita memakai pakaian taqwa hendaklah pribadi kita pun mencerminkan pribadi yang taqwa. Kalau dulu kita sering bicara yang tak terkendali mulai sekarang kita mesti belajar bicara yang baik dan tidak menyinggung perasaan orang lain. Kalau dulu solat sering tidak tepat waktu, mulai sekarang belajar disiplin ketika waktu solat segeralah kita tunaikan. Demikian juga dalam ibadah yang lain. Berubah lebih baik memang tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tapi juga tidak mustahil untuk mampu dilaksanakan.

Perubahan itu haruslah atas kesedaran diri bukan atas paksaan apalagi sekadar ikut tren. Yang tak kalah penting adalah cari lingkungan atau bersahabatlah dengan orang yang mendukung perubahan itu. Kerana sahabat yang baik akan menguatkan ketika kita dalam kebaikan dan akan mengingatkan ketika kita berbuat kesalahan.

Monday, November 28, 2011

Seloka IMAN




Mencari kemanisan dalam kehidupan,
Mehnah mendatang terasa terbeban,
BAWA HATIMU KEPADA TUHAN,
Moga mendapat keredhaan.

Suburlah iman, carilah kemuliaan,
lapangkan dada, hentikan ratapan,
BAWA HATIMU KEPADA TUHAN,
mengharap hadir jiwa kehambaan.

Beratnya dosa menghimpit jiwa,
jiwa terseksa inginkn penawarnya,
hapuskan dosa sucikan amalan,
BAWA HATIMU KEPADA TUHAN.

Nescaya hidupmu dalam kesejahteraan.

Miliki hati orang beriman,
bersulam taqwa kekal berzaman,
BAWA HATIMU KEPADA TUHAN,
kembara cinta tanpa sempadan, cinta Ilahi itulah buruan.

Carilah kemanisan dalam perjuangan,
Perjuangan mengejar cinta dari Tuhan,
Mehnah mendatang itulah ujian,
Jangan tersungkur walaupun terbeban,
BAWA HATIMU KEPADA TUHAN,
Disana menanti syurga idaman.

Wednesday, November 23, 2011

Sesufi Rabia'tul Adawiyah

Wanita memainkan peranan penting dalam pendidikan anak-anak. Gambar hiasan.



Islam memposisikan wanita pada kedudukan yang mulia. Wanita diibaratkan sebagai tiang kehidupan sebuah bangsa, negara bahkan agama. Jika baik para wanitanya, maka baiklah bangsa dan negara, demikian juga sebaliknya. Dalam lipatan sejarah, kita diperkenalkan dengan tokoh-tokoh wanita yang memberikan sumbangan yang cukup besar kepada perjuangan dakwah islam ketika itu. Di dalam Islam, wanita memiliki peranan yang cukup besar. Bukan sahaja berfungsi sebagai ibu dan suri rumah tangga yang baik, malah wanita turut memainkna peranan yang cukup besar dalam masyarakat. Wanita diposisikan di medan politik, ekonomi dan pendidikan. Tokoh-tokoh wanita islam terkenal telah membuktikan dedikasi mereka dalam pelbagai aspek kehidupan.

Suka untuk saya berkongsi bersama sahabat-sahabat tentang kisah hidup seorang tokoh wanita sufi, Rabiatul Adawiyah. Boleh teruskan pembacaan anda disini. Semoga bermanfaat.


p/s : alang-alang saya bertanggung jawab untuk meng'upate' blog Nisa' Kapar itu, amatlah baik sekiranya saya kongsikan juga disini.




Wednesday, November 2, 2011

Post TABBAS

(
Masjid Sultan Sharif Ali di Bandar Seri Begawan. Terletak di atas air, dari pandangan hadapan dengan replika kapal Diraja)


Bismillahi wal Alhamdulillah.. 22 - 26 October yang lepas telah bermusafir ke Brunei dan Limbang, Sarawak. Safar yang sangat bermakna. Membawa 1001 misi dan harapan. Alhamdulillah, Allah permudahkan segala urusan sekalipun banyak perancangan yang tidak menepati apa yang kami rancang. Ternyata, Allah sebaik-baik perancang!


Bermusafir ke sana baru-baru ini turut meninggalkan kesan kepada saya terutamanya biological clock yang sdikit terganggu. Perubahan masa di sana yang awal lebih kurang 1 jam lebih dengan masa di Malaysia membuatkan pertama kali saya solat subuh seawal 4.30 am. huhu.

Apabila balik ke Malaysia, masih terikut-ikut lagi dengan keadaan ini. Tidur seawal jam 12 malam dan bangun seawal 4.00 pagi. hhuhu.

InsyAllah details catatan perjalanan sepanjang berada di borneo akan dipost selepas ini.
Semoga ini bisa membuatkan saya lebih mudah bangun qiam dan study..insyAllah.

to be continue....


(Dewan Besar @ UBD)

(Masjid Sultan Sharif Ali di Bandar Seri Begawan, Brunei)

(Cansellory at University Brunei Darussalam)



Tuesday, November 1, 2011

Surat cinta yang tidak dibaca..


Seorang ayah pergi merantau ke luar negara untuk mencari rezeki meninggalkan seorang isteri dan tiga orang anak. Dia seorang yang penyayang dan sangat dikasihi dan dihormati pula oleh ahli keluarganya.

Setelah keadaannya di rantau orang agak stabil, dia menghantar surat pertama kepada keluarganya. Mereka sangat gembira menerima surat yang sungguh bermakna dari seorang ayah yang sangat dikasihi dan disayangi. Sampul surat itu ditenung berulang kali. Masing-masing memeluk dan mengucup surat tersebut bagai tidak mahu dilepaskan. Kemudian surat yang berharga itu disimpan di dalam pembalut sutera yang indah. Sekali sekala surat itu dikeluarkan dari pembalutnya untuk dibersihkan daripada debu dan habuk. Kemudian meletakkan kembali di dalam pembalutnya.

Kemudian tiba pula surat kedua, ketiga dan seterusnya. Semuanya disimpan dan dijaga rapi seperti surat pertama.

Beberapa tahun berlalu…

Tibalah masa untuk si ayah pulang menemui keluarga tercinta. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati tiada seorangpun yang tinggal kecuali anak bongsunya. Dengan cemas dia bertanya:

- Mana ibumu?

- Ibu ditimpa sakit yang amat teruk. Kami tidak ada wang untuk membiayai rawatannya sehingga akhirnya dia meninggal dunia.
- Kenapa begitu? Apakah kamu tidak membuka suratku yang pertama? Di dalamnya terkandung sejumlah wang yang banyak untuk perbelanjaan kamu?

- Tidak!

- Di mana pula abangmu?

- Dia telah terpengaruh dengan kawan-kawan sebaya yang jahat. Selepas kematian ibu, tidak ada siapa yang mampu menasihatinya. Sekarang dia sudah jadi sebahagian daripada mereka.

- (Ayah semakin hairan) Kenapa begitu? Aku telah tulis dengan panjang lebar menasihati kamu agar berhati-hati memilih kawan. Jangan berkawan dengan orang jahat kerana lama kelamaan kita juga akan jadi jahat! Aku juga meminta agar abangmu itu mengikut aku di rantau orang. Apakah kamu tidak membaca suratku?

- Tidak!

-
حولولاقوةإلابالله

- Kakakmu di mana?

- Dia pernah tulis surat kepada ayah meminta nasihat tentang seorang pemuda yang melamarnya. Sekarang dia telah berkawin dengan pemuda itu. Tapi malangnya dia tidak bahagia. Hidupnya menderita didera sepanjang masa lahir dan batin.

- Bukankah aku telah jawab surat itu menasihatinya agar jangan terima lamaran pemuda itu? Aku telah ingatkan, jangan pillih pasangan berdasarkan harta dan kedudukan. Tapi pilihlah berdasarkan agama, akhlak dan keturunan! Kamu tidak baca semua surat-suratku?

- Tidak! Kami simpan surat-surat ayah di dalam pembalut sutera yang cantik, kami usap dan cium surat itu sebagai tanda sayang dan rindu kami kepada ayah! Tetapi kami tidak membacanya…

Tidak ada siapa yang percaya akan kebenaran cerita ini. Mungkin ada yang akan berkata ia tidak masuk akal sama sekali!

Namun sedarkah kita bahawa inilah kisah benar. Kisah yang tak masuk akal inilah yang berlaku dalam kehidupan umat Islam hari ini?


Kita menerima SURAT CINTA (AL-QURAN) dari Yang Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Memerhati lagi Maha Bijaksana. SURAT yang mengandungi panduan, ajaran serta petunjuk dalam segenap bidang kehidupan. Tetapi sejauh mana kita membaca, memahami dan mengikuti panduan yang diberi?

Maka jadilah apa yang terjadi! Umat Islam mati dibunuh saban hari, di sana sini. Jenayah meningkat, keruntuhan akhlak mencemaskan di semua peringkat, wanita-wanita didera dan diperkosa tanpa mengira tua atau muda, bayi-bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata, dan bermacam-macam kejahatan, maksiat dan kemungkaran yang menjijikkan.

Semuanya berpunca daripada tidak membaca dan mengambil pengajaran daripada SURAT CINTA yang dikirim oleh Pencipta Yang Maha Esa Yang Amat Sayang kepada makhluk-Nya!



"Demi MASA! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali
(1) orang-orang yang beriman, (2) dan yang beramal soleh
(3) dan yang berpesan2 pada kebenaran (4) dan yang berpesan2 pada kesabaran".
~Surah Al-'Asr.

Monday, October 17, 2011

JOM....













Sunday, October 9, 2011

Go Green. Save the earth





Wednesday, October 5, 2011

Minuman Sunnah





Adakah sahabat- sahabat mengetahui bahawa susu merupakan minuman susu sunnah nabi kesayangan kita, Nabi Muhammad saw. Menurut firman Allah swt:

“Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu,kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar.Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya,yang lahir dari antara hampas makanan dan darah (iaitu) susu yang bersih,yang mudah diminum lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya” (Surah An-Nahl:66)

Di dalam kitab Syamail Muhammadiyah karangan Imam al-Tirmizi disebutkan seperti berikut:

Daripada Abu Hurairah RA yang bermaksud: Ia melihat Rasulullah SAW berwudhuk (lagi) setelah memakan susu yang telah dipadatkan. (Riwayat al-Tirmizi, Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban).


SUSU KAMBING:Kepentingannya Dalam Gaya Hidup Anda.


Selalunya, apabila menyebut susu,kita sering membayangkan susu lembu. Walhal susu kambing lebih tinggi manfaatnya dan khasiat jika dibandingkan dengan susu lembu. Dari segi proses penghadaman, susu kambing lebih mudah dihadamkan kerana molekul lemaknya lebih kecil.


Jika dilihat dari khasiatnya, susu kambing tidak kalah dengan susu lembu. Salah satu sebab kurangnya minat untuk mengamalkan minum susu kambing adalah disebabkan tanggapan bahawa ianya boleh menyebabkan darah tinggi dan “panas”. Hakikatnya , susu kambing sebenarnya berfungsi menstabilkan tekanan darah,jantung dan banyak lagi. Tapi berapa peratus kaum muslimin seluruh dunia tahu akan manfaat susu kambing?

Susu kambing sebenarnya mengandungi kandungan gizi yang lengkap dan baik untuk kesihatan. Ianya tidak mengandungi beta-lactoglobulin iaitu penyebab alahan yang boleh menyebabkan asma, masalah pernafasan, radang telinga, infleksi kulit dan ganguan saluran pencernaan. Susu kambing mempunyai tindak balas alkali yang memberi faedah pada mereka yang mempunyai masalah asid terlalu banyak dalam perut dengan cara menapiskan asid hidroklorik perut dan melindungi membrane mucus di permukaan lapisan perut dari rosak.


satu hadis yg diriwayatkan oleh Abu Ubaidah bin Atoq,Rasulallah
SAW bersabda bermaksud "Kambing merupakan binatang yg penuh Barakah yg ditinggal2kan orang" Kita sedia maklum kebanyakan Rasul-rasul dan Nabi-nabi semuanya pernah menjadi pengembala kambing dan tentu ada Hikmah disebaliknya yang hanya ALLAH SWT sahaja yg Maha Mengetahui.

Oleh itu, marilah kita mengamalkan sunnah yang baik ini, waima ia hanya sekadar minuman. Banyak jenis minuman yang ada, tapi adakah ia memberi kesan yang baik kepada kita. Bagi sahabat-sahabat yang mungkin mengalami ‘lactose tolerant’ atau sebagainya, mungkin ia memerlukan ‘mujahadah’ yang tinggi untuk mula mengamalkan minuman sunnah ini..

Selain itu, sebagai persiapan kita bagi menjalankan gerakerja amal islami, inilah peluang kita semua bagi mempersiapkan tubuh badan kita untuk menghadapinya.. Mantap jasad untuk memenangkan Islam. Hak pada tubuh badan juga perlu ditunaikan. Wallahua'lam.


Monday, August 8, 2011

Rindu itu anugerah....



kalaulah Baginda bersama kita

yang jauh dan dekat pasti merapati

mengharap kebaikan sebelum terbenam

ingin bersama dengan Kekasih

bersamanya jiwa pasti terubat...

berdoa ke hadrat Allah moga terjawab

cahaya Baginda pastinya tiada suram

ya Tuhan, kabulkan kami bertemu baginda

rohku sebagai perisai buatmu kekasih

Muhammad dimuliakan si asing

bersamanya jiwa pasti terubat

Wahai rahmat sekalian alam.

~Engkaulah insan sempurna~

video

p/s : kredit to Rancangan Laukana bainana, TV al Hijrah.

Rindu itu anugerah. Merindui haramain, sekalipun diri ini tidak pernah menjejakkan kaki ke sana. Merindui bumi anbiya'...agar berpeluang merasai ruh-ruh jihad dan perjuangan para sahabat baginda, Saidina Ja'afar bin Abi Thalib, Zaid bin Harithah dan Abdullah Ibn Rawahah, pemuda ansar yang disayangi Rasulullah. Memasang impian dan cita-cita untuk menuntut ilmu di bumi siraman darah syuhada' itu. Ya Allah, izinkanlh aku untuk menjadi tetamu-Mu di sana.


9 Ramadhan 1432H
PUSPEN Dengkil
1.33 pm